29 November 2011

Bual Mualaf

Malam tadi aku n abg kash dinner di sebuah kedai makan "Trully Thai"..


Sekali masuk, alamak rasa nak kuar balik.. sebab mcm kedai makan cina.. meja mcm kedai cina.. sofa santai macam siam, menu siam, susun atur macam kedai melayu.. confius!!


sebelum duduk, aku dah geleng2 kepala isyarat tak jadi makan kat sini... mcm tak yakin!


Abang kash kata "Sayang nak minum je ker?" "Hum.. Oklah.."


Tokeinya terus datang kat kami n tunjukkan name card  tertulis "Johari ....." Fuhhh... lega dalam hati..


Oklah.. Terus abang kash tanya nak makan ape??  Itu isyarat dia setuju makan kat sini.. Huhuhu...


Aku pesan makan nasi paprik ayam kegemaran aku.. dan abang kash makan nasi goreng kampung.. saje jela test... Sebenarnye susah aku nk jumpa kedai yg masak paprik dengan sedap macam kat UUM... huhuhu.. bole?? macam dekat Nongka... sampai sekarang susah nk jumpa.. Huhuhu..


Sambil tu, dia bagi kami test makan Thai namanya "Mieng Kham"


Bahannya : Daun kaduk (yg macam daun sirih tue..), kacang tanah, halia, kerisik, cili burung, bawang, udang kering, limau dan campur dgn madu kelapa laut yg dah digoreng.. Hum.. Memang sedap...Dan yang penting HALAL!!


Rasa pelik macam masa memula makan Somtham dulu.. Huhuhu.. Bersungguh-sungguh tokei tu explain pada ktorng..


Lama2 borak... Lepas satu, satu, satu keluar citer.. 
dari pasal biz songket sampai la ke web server.. pastu dari citer dia ktorng tahu la kesusahan dia mencari rezeki sebagai mualaf.. nak dapat pengikhtirafan JAKIM etc... sampai sekarang x lulus walaupun dah 2 tahun etc..


Belum campur penerimaan orang Melayu Islam macam dia.. memang sangat2 mencabar... syukur rasanya kehidupan kita lebih mudah sebab memang dilahirkan sudah dalam beragama Islam...


Lepas tu terkeluar citer Mekah... Dia bercita2 nk g Mekah, sama macam ktorng..Tapi dari segi pakaian dia pun, ktorng pun tahu dia ni jenis main redah jer.. Hidup memang susah and tengah mencari kestabilan dan memperbaiki diri.. Baju pun macam ada secalit koyak kat belakang... Hummm...


Jam pukul 11 malam, baru ktorng bergerak balik... Hum.. Sayu pun ada.. Bila membandingkan diri aku ni.. rasa kerdil sangat bila dibandingkan dengan seorang mulalaf tadi.. Terasa besarnya semangat dia walaupun hidup susah... Terasa jauhnya ilmu dia berbanding aku.. 


Abang Kash sendiri ada cakap pada dia "Saya dulu selalu baca bukit tajwid yang ditulis oleh Mualaf.. Dan dah banyak ulama terdiri daripada mualaf..." Kata-kata itu diharapkan membakar semangat dia memancangkan luahan rasa kecewa dia terhadap pandangan masyarakat pada mualaf..


Rasa mcm pelik bila memikirkan masih ada lagi ke masyarakat kita yg sisihkan mualaf?? Anak2 dihina sebab bermata sepet?? Pergi ke Mekah ada yang menyebut hak mereka di Tanah Suci?? Rasa tak adil n jumudnya kalo ada orang yang masih cetek akal macam tu...


Aku rasa bersyukur sebab malam tadi pakaian dan penampilan aku sedang2 elok.. Macam mana kalo waktu tu aku masih free-hair?? pakai baju seksi atau menjolok mata... Oh, malunya aku rasa.. Mungkin dia pulak yang tak ada rasa hormat pada aku...


Pengajaran bersembang 2 jam malam tadi buat aku insaf.... Syukur rasanya aku masih di jalan yang benar.. Ada orang yang memimpin... Susah rasanya kalo nk berbual jika kita sendiri pun masih tak betul dan salah... Dan hari ini dan esok, harap aku masih berpeluang untuk memperbaiki lagi diri ini...

0 comments:

Featured Images

Image1 Image2 Image3 Image4 Image5 Image6 Image7
Related Posts with Thumbnails